Bank Indonesia Provinsi Lampung ajak Generasi Muda Tingkatkan Daya Literasi melalui Perayaan World Book Day Tahun 2024

Bandarlampung,- (BN.Net) Bank Indonesia Provinsi Lampung gaungkan perayaan World Book Day tahun 2024 untuk tingkatkan daya literasi putra-putri Provinsi Lampung. Melalui penyelenggaraan talkshow gerakan literasi yang bertema “Salurkan Inovasi dan Menginspirasi”, Perpustakaan Bank Indonesia Provinsi Lampung bekerjasama dengan Pemerintah Daerah untuk membangun kesadaran masyarakat dalam menghargai pentingnya buku dan keterampilan literasi. “Kesadaran generasi muda dalam meningkatkan daya literasi perlu dibangun sejak dini,mengingat tekanan distraksi yang tinggi dari social media pada era digitalisasi ini, terutama berbagai informasi bohong atau hoax.” disampaikan oleh Junanto Herdiawan, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Lampung, pada saat menyampaikan keynote speech pembuka acara di Swissbel-hotel Bandar Lampung (29/05). Daya literasi yang baik menjadi fondasi bagi generasi muda dalam mengembangkan kompetensi dan kualitas karakternya,melalui pengelolaan pengetahuan dan informasi dengan bijaksana.

Penulis buku “Filosofi Teras”, Henry Manampiring, membedah karyanya untuk meningkatkan minat generasi muda dalam membaca suatu karya tulis. Dengan membedah buku “Filosofi Teras”, Henry menjelaskan filsafat Stoa yang digambarkan secara sederhana dalam karyanya. “Buku Filosofi Teras menggambarkan inti trikotomi kendali yang dicetuskan William Irvine secara sederhana dan related dengan kehidupan sehari-hari generasi milenial dan Gen Z. Dengan membacanya, kita dapat mempelajari bahwa tidak semua hal ada dalam kendali kita, namun ada juga emosi-emosi negatif yang bisa kita kendalikan” ujar Henry. Upaya peningkatan semangat literasi melalui pendekatan bedah buku ini diharapkan dapat mendorong minat baca generasi muda,dengan terbukanya pemahaman bahwa suatu karya tulis mampu menyajikan solusi atas permasalahan kehidupan sehari-hari.

Lebih lanjut, Purwanto Putra, pegiat literasi, juga menyampaikan bahwa literasi merupakan jendela bagi generasi muda untuk menguasai keterampilan abad ke-21. “Gerakan Literasi Nasional menjadi salah satu cara agar masyarakat Indonesia terbiasa membaca buku, misalnya seperti penduduk Jepang yang menghabiskan waktu perjalanan dengan membaca buku” ujar Purwanto. Perpustakaan merupakan salah satu instrumen Gerakan Literasi Nasional untuk meningkatkan minat baca, yang memiliki beragam pustaka referensi kredibel bagi generasi muda dalam mengembangkan diri. “Perpustakaan menghadapi tantangan untuk mempertahankan eksistensinya, berbagai inovasi perlu dilakukan untuk menarik minat kunjungan generasi muda, seperti penyediaan e-book yang mudah diakses atau dipinjam. Kendati demikian, minat baca tetap menjadi faktor penting yang mendorong hidupnya suasana perpustakaan, semoga generasi muda Lampung semakin termotivasi untuk membaca buku dengan seminar dan bedah buku seperti hari ini” ujar Purwanto.

BACA JUGA:  Kejati Lampung Gelar Seminar Nasional Dalam Rangka HBA Ke-63 Tahun 2023

Perayaan World Book Day yang dilaksanakan setiap tanggal 23 April di seluruh dunia merupakan wujud sikap mengormati buku dan penulisnya. Buku memiliki peran penting dalam perkembangan suatu bangsa karena perannya sebagai penghubung antarmasa, antargenerasi, dan antarbudaya. Tanggal 23 April memiliki makna khusus dalam dunia sastra, yaitu sebagai hari wafatnya penulis-penulis ternama seperti William Shakespeare, Miguel de Cervantes, dan Inca Garcilaso de la Vega. Kegiatan talkshow gerakan literasi yang diselenggarakan oleh Perpustakaan Bank Indonesia Provinsi Lampung hari ini diharapkan dapat meningkatkan baca serta menyulut semangat generasi muda untuk meningkatkan daya literasinya. Peserta talkshow yang mayoritas merupakan mahasiswa dan pelajar sangat antusias dalam menyimak pemaparan narasumber,ditunjukan dengan keikutsertaan 358 peserta di Swissbel-hotel Bandar Lampung dan 229 peserta yang menonton melalui zoom meeting dan siaran live kanal youtube Bank Indonesia Provinsi Lampung. (**)